Posted by: Inyong's | February 14, 2008

Kartu Kredit Bukan Uang Lebih

KARTU KREDIT
BUKAN UANG LEBIH

Oleh: Safir Senduk

Dikutip dari Tabloid NOVA No. 763/XIV

Saya sedang menyetir mobil bersama istri saya di jalan tol dalam kota ketika radio di mobil memutar iklan kartu kredit. Lagunya adalah gubahan dari sebuah lagu lama dan cukup asyik apabila didengarkan. Di situ disebutkan, kalau sering-sering memakai kartu tersebut, Anda bisa mendapat hadiah yang dipilih sendiri.
Yang menarik adalah, beberapa hari kemudian, saya menerima surat dari seorang ibu. Katanya, dia punya delapan kartu kredit yang semuanya aktif! Jumlah tagihannya pun semua sudah hampir mencapai batas. Nah, jumlah penghasilan ibu ini setiap bulan katanya hampir selalu habis untuk membayar cicilan kartu kreditnya.
Menarik bukan? Di satu sisi, ada bank yang asyik mengiklankan dan mengajak orang untuk aktif memakai kartu kredit, tapi di lain pihak ada orang (dan saya yakin bukan hanya satu orang) terjebak persoalan dengan koleksi kartu-kartu kreditnya.
Lalu, siapa yang salah di sini? Bank penerbit kartu atau si pemakai kartu? Tulisan kali ini akan membahas persoalan-persoalan apa yang bisa dialami pemegang kartu kredit jika ia tidak berhati-hati.
Pertama-tama, kita mesti sadar dulu bahwa kartu kredit itu hanya alat pembayaran. Maksudnya, fungsi kartu sama seperti uang tunai yang Anda pakai untuk membayar suatu transaksi. Bedanya, si kartu ini menjadi “pengganti sementara” dari uang tunai. Kalau Anda beli barang seharga Rp 75.000 dan membayar dengan kartu kredit, maka bank penerbit kartu akan menagih Rp 75.000 di akhir bulan. Jadi, pembayaran tersebut tidak dilakukan di awal ketika barang dibeli, tapi saat tagihan datang belakangan.

Lho, terus buat apa ada kartu kredit? Keuntungan yang pokok hanya satu: Anda tidak perlu membawa banyak uang tunai tiap kali melakukan transaksi pembelian barang dan jasa. Bayangkan kalau Anda harus membawa-bawa uang tunai Rp 500 ribu sampai Rp 1 juta di dompet Anda, sedangkan Anda harus sering bepergian dengan bus kota.
Kembali ke tagihan tadi. Bagaimana kalau Anda tidak melunasi sekaligus? Ada bunga yang harus Anda bayar. Besarnya sekitar 2 sampai 3,5 persen dari jumlah tagihan yang belum dibayar tersebut.
Kalau Anda tidak mau membayar lunas tagihan Anda, Kartu Kredit biasanya memberikan kemudahan berupa ketentuan pembayaran minimal. Besarnya bervariasi, sekitar 5 – 10 persen dari jumlah tagihan Anda bulan tersebut.
Masalah biasanya mulai muncul bila Anda mulai terbiasa enggan melunasi tagihan secara penuh. Anda hanya melunasi tagihan minimal tiap bulannya. Sementara frekuensi dan nilai pemakaian kartu kredit tersebut bukannya berkurang tapi malah meningkat.

Contoh, total pemakaian kartu kredit bulan Juni adalah Rp 1 juta. Ketika tagihan datang, hanya dilunasi sebesar Rp 150.000. Pada bulan Juli, total pemakaiannya adalah Rp 1,5 juta. Ketika tagihan datang, pelunasannya hanya sebesar Rp 250.000. Pada bulan Agustus, total pemakaiannya adalah Rp 2 juta. Ketika tagihan datang, pelunasannya hanya sebesar Rp 350.000. Begitu terus.

Nah, karena tiap jumlah yang tidak dilunasi akan dikenai bunga sekitar 2 – 3,5 persen per bulan, maka pada suatu saat tertentu, jumlah tagihan akan sangat tinggi sehingga Anda tidak mampu lagi melunasinya sekaligus. Bila jumlah kartu kredit yang Anda miliki ada banyak, makin sulitlah Anda lepas dari jeratan tagihan.
Lalu siapa yang salah? Apakah bank penerbit kartu kredit? Tidak, Bapak dan Ibu. Persoalannya sering kali terletak pada pemakai kartu sendiri. Banyak yang menganggap atau menempatkan kartu kredit sebagai sarana tambahan uang. Jadi, dalam pikiran mereka, punya kartu kredit dengan batas pemakaian Rp 4 juta, misalnya, itu sama seperti tambahan pendapatan sebesar Rp 4 juta.

Benar begitu? Tidak. Kartu itu cuma alat pengganti uang tunai. Tiap kali Anda memakai kartu, berarti ada uang Anda yang berkurang untuk membayar harga barang atau jasa yang Anda beli.
Memang, ada beberapa bank penerbit Kartu Kredit yang memberikan nilai tambah kepada kartunya, seperti aneka asuransi, barang-barang elektronik, sampai liburan gratis ke luar negeri. Bagus, tapi tetap saja Anda harus sadar, fungsi kartu kredit cuma satu: pengganti sementara uang tunai.

Bagi Anda yang saat ini terjebak masalah dengan kartu kredit, jangan salahkan bank penerbit kartu Anda. Mereka tidak salah apa-apa. Jangan juga salahkan diri Anda, karena anggap saja kemarin itu Anda memang belum tahu banyak soal strategi menggunakan kartu kredit. Yang sebaiknya Anda lakukan adalah satu: lunasi pelan-pelan tagihan Anda. Hubungi bank penerbit kartu karena mereka bisa memberikan solusi upaya pelunasan yang terbaik bagi Anda.
Bicara tentang kartu kredit, juga sering saya temukan bahwa masalah penggunaan kartu kredit sering muncul karena sistem yang kurang tepat dalam pengelolaan keuangan di keluarga.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: